Sabtu, 20 Agustus 2011

Pelangi kehidupan

PELAYANG BLOG - Sepenggal cerita, Alkhisah...Pada suatu waktu warna- warna dunia mulai bertengkar. Semua mengklaim bahwa mereka adalah yang terbaik. Yang paling penting. Yang paling berguna. Favorit. Hijau mengatakan: "Jelas akulah yang paling penting aku adalah pertanda kehidupan dan harapan Aku dipilih untuk rumput, pohon dan daun Tanpa aku, semua hewan akan mati Lihatlah ke pedesaan dan Anda akan melihat bahwa aku...... mayoritas." Biru menginterupsi:.. "Kamu hanya berpikir tentang bumi, tetapi pertimbangkan langit dan laut, bahwa air adalah dasar dari kehidupan dan disusun oleh awan dari laut, Langit memberikan ruang dalam kedamaian dan ketenangan Tanpa. kedamaian, kamu semua tidak akan menjadi apa-apa. " Kuning tertawa kecil:... "Kalian semua begitu serius Aku membawa tawa, kesenangan dan kehangatan bagi dunia. Matahari berwarna kuning, bulan berwarna kuning, bintang- bintang berwarna kuning Setiap kali Anda melihat bunga matahari, seluruh dunia mulai tersenyum. Tanpa aku tidak akan menyenangkan. " Oranye menyusul dengan meniupkan trompetnya:... "Aku adalah warna kesehatan dan kekuatan Aku jarang, tetapi aku berharga karena aku mengisi kebutuhan kehidupan manusia. Aku membawa vitamin-vitamin yang paling penting Pikirkanlah wortel, labu, jeruk, mangga, dan pepaya dan lainnya, aku tidak berkeliaran setiap saat, tetapi aku mengisi zat saat fajar atau saat matahari terbenam, kecantikanku begitu menakjubkan hingga tak seorang pun memberikan pikiran lain untuk kalian." Merah tidak tahan lagi dan berteriak: "Aku adalah penguasa kalian semua, Aku adalah darah - darah kehidupan Aku adalah warna bahaya dan keberanian, aku bersedia berjuang untuk membawa api, darah. Tanpa aku, bumi akan sebagai kosong seperti bulan. Aku adalah warna gairah dan cinta, mawar merah, yang berani dan gagah. " UNGU bangkit dan berdiri setinggi- tingginya: Ia memang tinggi dan berbicara dengan keangkuhan:. "Aku adalah warna kerajaan dan kekuasaan Raja, Pemimpin dan para Uskup memilih aku sebagai pertanda otoritas dan kebijaksanaan Orang. Mereka mendengarkan dan mematuhi aku! " Akhirnya NILA berbicara, lebih pelan dari yang lainnya, namun dengan kekuatan niat yang sama: "Pikirkanlah tentang aku, Aku adalah warna kesunyian, Anda hampir tidak memperhatikan aku, tapi tanpa aku kalian semua menjadi dangkal Aku merepresentasikan pemikiran dan refleksi,... senja dan air dalam. Kalian membutuhkan aku untuk keseimbangan dan kontras, untuk doa dan ketentraman batin. " Jadi, semua warna terus menyombongkan diri, masing-masing yakin akan superioritas nya sendiri. Pertengkaran mereka menjadi keras dan keras. Tiba-tiba ada kilatan petir menggelegar mengejutkan mereka. Hujan mulai mencurahkan tanpa henti. Warna- warna meringkuk dalam ketakutan, semakin dekat satu sama lain untuk kenyamanan. Di tengah suara gemuruh, hujan berbicara: "WARNA- WARNA TOLOL, kalian bertengkar satu sama lain, masing-masing berusaha untuk mendominasi yang lain, Anda tahu bahwa Anda masing-masing diciptakan untuk tujuan khusus, unik dan berbeda. Bergabung satu dengan yang lain dan datang kepada saya. " Mereka melakukan yang diperintahkan, warna bersatu dan bergabung. Hujan melanjutkan: "Mulai sekarang, saat hujan, masing-masing Anda akan membentang di langit dalam pita besar warna sebagai pengingat bahwa kalian semua dapat hidup dalam damai. Pelangi adalah pertanda Harapan hari esok.." NB: Itulah yang terjadi pada kehidupan kita manusia sekarang ini, kita mengkalim diri kita yang terbaik, terhebat, paling cerdas dan berkuasa. Lihatlan para pemimpin dan elit-elit politik kita. Mari kita saling menghargai satu sama lain, saling berbagi, bersatu untuk menjadi dunia ini indah, karena kita saling membutuhkan, saling melengkapi. Kita mempunyai kekurangan dan kelebihan masing-masing. Hiduplah dalam damai. Sumber : http://setalar39.mywapblog.com

BERBAGI KE:
lintasberita

Berita Terkait:

0 Komentar:

Posting Komentar

Terimakasih atas comment nya kawan. Silahkan datang kembali ke blog saya ini ya?

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More